Sekarang Pikobar Berisi Data Keterisian Rumah Sakit

Plt Kepala Dinas Kesehatan Provinsi Jabar Dewi Sartika.

BANDUNG, headlinejabar.com

Keterbukaan data keterisian rumah sakit rujukan COVID-19 merupakan salah satu upaya mempermudah masyarakat mengakses fasilitas pelayanan kesehatan. Data tersebut penting juga sebagai dasar penyusunan kebijakan kesehatan yang tepat sasaran.

Untuk merilis data keterisian rumah sakit, Pemda Provinsi Jawa Barat (Jabar) meluncurkan BOR (Bed Occupancy Rate) Dashboard Jabar dalam Pikobar (Pusat Informasi dan Koordinasi COVID-19 Jabar) secara virtual, Selasa (27/4/2021).

Kepala Dinas Komunikasi dan Informatika (Diskominfo) Jabar Setiaji menuturkan, BOR Dashboard Jabar diluncurkan untuk memberikan informasi kepada publik mengenai keterisian tempat tidur di 380 rumah sakit di Jabar.

“Informasi ini (keterisian rumah sakit) dapat membantu penanganan COVID-19 di Jabar dan meningkatkan awareness terkait pandemi COVID-19 dari tingkat keterisian rumah sakit,” kata Setiaji.

Sumber data yang digunakan BOR Dashboard Jabar adalah data RS Online dari Kementerian Kesehatan yang disesuaikan dengan kategori Dinas Kesehatan Jabar. Data diperbarui secara harian (tidak realtime).

Terdapat enam kategori tempat tidur (TT) dalam BOR Dashboard Jabar. Pertama adalah kategori hijau atau kategori tanpa gejala-gejala ringan. Kategori ini merupakan tempat isolasi tanpa tekanan negatif.

Kategori selanjutnya adalah kategori kuning atau gejala ringan-gejala sedang dengan isolasi tekanan negatif. Kemudian kategori merah atau gejala berat dengan ICU tekanan negatif dan ventilator. Selain itu, BOR Dashboard Jabar menampilkan data keterisian ruang intensif, IGD, dan ruang bersalin.

Data yang disajikan BOR Dashboard Jabar pun sangat spesifik. Selain menampilkan tingkat keterisian secara provinsi, BOR Dashboard Jabar menampilkan data per wilayah/zona maupun kabupaten/kota. Data keterisian setiap rumah sakit pun ditampilkan. Hal itu memudahkan masyarakat dalam melakukan pencarian.

“BOR Dashboard Jabar melengkapi data-data penanganan COVID-19 dalam Pikobar. Perkembangan penanganan COVID-19 perlu juga melihat keterisian tempat tidur di rumah sakit,” ucap Setiaji.

Setiaji mengatakan, akurasi data keterisian tempat tidur dipengaruhi pula oleh kedisiplinan rumah sakit dalam memperbarui data ke RS Online.

“Data dari RS Online. Kami sudah mengintegrasikan, mengambil, dan mengolah data tersebut. Nanti, kuncinya adalah rekan-rekan dari rumah sakit yang meng-update data ini supaya dapat diakses masyarakat,” tuturnya.

Pernyataan senada dikatakan Plt Kepala Dinas Kesehatan (Dinkes) Jabar Dewi Sartika. Menurutnya, BOR Dashboard Jabar dapat menjadi sumber terpecaya apabila rumah sakit konsisten dan berkomitmen memberikan data terbaru soal keterisian tempat tidur.

“Kami merasa yakin dengan mengakses keterisian tempat tidur betul-betul tidak bisa dikerjakan oleh IT, tapi SDM yang berada di rumah sakit yang secara berpengetahuan, berkompetensi, dan bertanggungjawab memberikan data terbaik,” ucap Dewi.

Dewi menyatakan, BOR Dashboard Jabar ini menjadi bukti transparansi dalam penanganan pandemi COVID-19. Selain itu, masyarakat pun dapat lebih mudah mengakses fasilitas pelayanan kesehatan.

“Komunikasi pemerintah dengan petugas layanan kesehatan dan masyarakat dapat tersambung dengan baik melalui BOR Dashboard Jabar ini,” katanya.(dik)